Festival Pemuda dan Konferensi Tahunan Keadilan Sosial Digelar di Gorontalo

Kemah Pemuda Keadilan yang digelar di Iluta agustus kemarin.(foto_doc.cp)

RadarGorontalo.com – The Indonesian Social Justice Network (ISJN) bekerjasama dengan Perkumpulan Jaring Advokasi Pengelolaan Sumber Daya Alam (Japesda) Gorontalo, bersama mitra-mitra lainnya, akan menggelar Konferensi Keadilan Sosial di Gorontalo.

Konferensi akan dilakukan pada tanggal 5-9 Desember 2018. Konfrensi tahunan kali ini mengangkat tema “Menggugah Cendekiawan Muda Peduli Isu-isu Keadilan Sosial serta Menyatukan Langkah untuk Indonesia yang Lebih Baik.”

Konferensi Tahunan Keadilan Sosial (Annual Conference on Social Justice) merupakan media untuk berbagi pengalaman dan pengetahuan semua elemen masyarakat yang bekerja untuk keadilan sosial di Indonesia.

Konfrensi tahunan ini juga diharapkan menjadi sarana yang memberikan kesempatan kepada remaja, aktivis, dan ilmuwan muda untuk memahami, dan mengekspresikan karya-karya mereka sebagai bagian dari upaya besar membumikan nilai-nilai keadilan sosial di nusantara.

Sekretaris Umum Pelaksana kegiatan, Rahman Dako, menjelaskan bahwa dijadikannya Provinsi Gorontalo sebagai tuan rumah konferensi tahunan, karena Gorontalo masih dekat dengan masalah-masalah keadilan sosial dan kepemudaan.

Misalnya masih menjadi salah satu provinsi miskin di Indonesia, kerusakan lingkungan hidup dan eksploitasi sumberdaya alam, peningkatan jumlah penyalahgunaan narkoba dan minuman keras, masalah mental instan generasi muda, dan lain-lain sebagainya.

“Harapannya, dengan adanya kegiatan ini, Gorontalo bisa berkontribusi bagi gerakan generasi muda menuju bangsa Indonesia yang lebih berkeadilan sosial,” ujar alumni International Fellowship Program (IFP) ini di Gorontalo, Selasa, 19 September 2018.

Untuk rangkaian kegiatannya dibagi menjadi dua. Pertama adalah Festival Pemuda untuk Keadilan Sosial (Youth for Social Justice Festival) yang akan dipusatkan di Pentadio Resort, Desa Pentadio, Kecamatan Limboto, Kabupaten Gorontalo. Pelaksanaannya dimulai tanggal 5-7 Desember 2018, tepat berada di pinggiran Danau Limboto.

Lokasi ini dipilih karena Japesda Gorontalo dan beberapa komunitas lainnya di Gorontalo rutin melakukan upaya-upaya advokasi dan restorasi (pemulihan) ekosistem kawasan Danau Limboto.

Karena secara ekonomi maupun lingkungan hidup, Danau Limboto sangat penting bagi penghidupan masyarakat Gorontalo dan kondisinya yang cukup memprihatinkan akibat pendangkalan.

Sedikitnya lima provinsi mengirimkan utusan pemudanya, masing-masing dua orang, yang merupakan alumni Social Justice Youth Camp (SJYC); yaitu dari Provinsi Maluku, Banten, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, dan Sumatera Selatan.

Provinsi Gorontalo sendiri sebagai tuan rumah diikuti oleh 25 orang pemuda yang merupakan alumni SJYC yang digelar pada bulan Agustus 2018 lalu.

Yang kedua adalah gelaran Konfrensi Tahunan untuk Keadilan Sosial (Annual Conference on Social Justice), tanggal 7-9 Desember 2018. Kegiatan akan dipusatkan di Universitas Muhammadiyah Gorontalo (UMG), Kabupaten Gorontalo.

Kegiatan ini dimulai dengan stadium general yang akan berisi paparan keynote speaker, yang diikuti oleh panel pakar. Keynote speaker atau pembicara kuncinya adalah pejabat publik dari pemerintah pusat, dan juga pemerintah daerah.

Beberapa tema utama yang akan dibahas dalam pelaksanaan kegiatan ini antara lain; kesehatan, pendidikan, dan Kependudukan. Pengelolaan lingkungan dan ketahanan pangan. Politik, keamanan, dan tata kelola publik. Bencana dan perubahan iklim. Humanitas dan Industri.

Konferensi Tahunan Keadilan Sosial merupakan bagian dari upaya membumikan keadilan sosial di Indonesia dengan memperkuat kohesi di antara pegiat, ilmuwan, dan lembaga-lembaga yang bergerak di isu-isu keadilan sosial.(pr/-rg-40)

Share

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.